Tinjauan Kritis Ospek Perploncoan Mahasiswa Baru

Bulan ini adalah saat di mana para mahasiswa baru di banyak kampus mulai merinding hebat: Ospek sudah dekat, GAWWAT. Orientasi studi dan pengenalan kampus (ospek) memang identik dengan perploncoan, padahal tidak selalu demikian halnya. Apapun, telah banyak kritik dan penentangan dari masyarakat. Ada banyak yang mengajukan argumen tentang mengapa ospek perploncoan harus dihapuskan. Nah, tulisan saya berikut adalah tentang mengapa ospek perploncoan masih terus lestari hingga sekarang dan juga tentang pemikiran saya mengapa pengondisian keras masih dibutuhkan.

Bagi Anda yang sudah berkutat lama dengan issue ospek dan pengkaderan massal mahasiswa baru, mustinya pertanyaan berikut sudah tak asing:

Mengapa sih ospek perploncoan susah dihapuskan? Apa yang membuat aktivitas ini begitu berharga sehingga segala upaya yang dilakukan pihak rektorat untuk menghapusnya seringkali berakhir dengan keberatan luar biasa dan kegagalan?

Sesuai dengan namanya, apakah tujuan awal dari Ospek adalah untuk membantu mahasiswa baru mengenal program studi dan kampusnya? Iya, memang. Tapi bukan itu yang jadi pertimbangan kenapa perploncoan menjadi bagian lekat darinya. Dalam maksud saya menawarkan alternatif atau modifikasi dari model ospek yang ada, saya merasa akan lebih adil kiranya untuk terlebih dahulu menilik baik-baik maksud dan logika pembentukan budaya perploncoan ini. Jangan hanya mencela tanpa berusaha memahami, karena di balik aktivitas yang unik ini pasti ada motif baik yang bisa kita temukan. Tidak mungkin perploncoan bisa menjadi budaya bila bukan karena kemanfaatan positif yang bisa dihasilkan darinya.

Senior yg melakukan ospek seperti ini mustinya punya tujuan baik. Sekarang tinggal kita telusuri lagi bagaimana sih kok bisa perploncoan yang kayak gini bisa dibilang punya manfaat positif. [foto diambil dari koleksi mas Dhana]


Perlu kita ketahui bahwa fenomena Ospek dengan perploncoan ini juga terjadi di negara-negara lain (silahkan googling dg keyword initiation ceremonies). Konsep Ospek Perploncoan sudah dikenal sejak lama. Suku Thonga dari Afrika Selatan adalah salah satu suku tertua yang masih memelihara tradisi perploncoan untuk anak lelaki yang ingin mendapat pengakuan sebagai seorang lelaki dewasa.

Ketika seorang bocah telah berusia antara 10 hingga 16 tahun, dia dikirim oleh orang tuanya di “curcumcision school” yang diselenggarakan tiap 4 atau 5 tahun sekali. Ritual inisiasi ini dimulai dengan berlarinya setiap bocah dalam garis panjang yang di sana telah berbaris para lelaki dewasa yang akan memukuli mereka dengan tongkat kayu di sepanjang perjalanan. Di akhir perjalanan, baju sang bocah akan dilucuti dan rambutnya dicukur habis. Dia lalu harus menjalani tiga bulan masa inisiasi untuk menjalani enam ujian utama: dipukuli (oleh lelaki dewasa yang telah dilantik), bertahan dalam cuaca dingin tanpa baju dan selimut, kehausan, makan makanan yg sungguh tak enak & layak, dihukum (semisal dg meremukkan jari ketika ketahuan melanggar aturan), dan terancam tewas selama menjalani ritual. Semua ini mengingatkan saya pada cerita di film 300! di mana pemuda Spartan harus menjalani masa2 dengan ritual inisiasi yang mirip dengan suku Thonga ini.
spartan ospek perploncoan trial
Ospek perploncoan suku tribal dan spartan memang amat keras, namun seluruh aktivitas perploncoan mereka relevan dengan untuk apa mereka dimaksudkan hidup; yakni petarung untuk berperang.

Memang aneh, tapi perploncoan modern juga memiliki enam unsur yang sama dengan ospek di tribal world; mulai dari pemukulan, exposure pada dingin, siksaan haus, makan makanan yang memuakkan, hukuman, hingga ancaman kematian. Seperti ospek yang dilakukan di salah satu kampus ternama di Bandung, di sana mahasiswa baru diinjak-injak senior secara beramai-ramai, long march di gunung dalam keadaan kurang makan, kurang minum, dan tidur pun di atas pohon. Sementara di kampus lain perploncoan di kampus lain di Jawa Barat -seperti yang kita tahu- telah mengakibatkan kematian dari salah satu prajanya.

Halaman berikutnya: Tinjauan Benefit Perploncoan berdasarkan kajian Psikologis
banner ad

32 Responses to “Tinjauan Kritis Ospek Perploncoan Mahasiswa Baru”

  1. aRuL says:

    Salam mas guntar, kebetulan sy jg mau menulis tentang pengkaderan :Dsaya setuju yang diungkapkan mas guntar, tapi sy agak sedikit aneh, foto2  yang aksi telanjang itu bukan di Indonesia lho mas, tapi di philipina.itu perasaan juga bukan ospek deh.Kalo di philipina aksi telanjang itu menurut mereka sudah biasa sebagai ungkapan kebebasan. Lah wong di university of philipine aja byk patung2 telanjang (ungkapan kebebasan itu).. hehehe…

  2. kenz says:

    saya sependapat dengan tulisan ini tentang bagaimana suatu perpeloncoan memang diperlukan, tetapi perlu dikritisi bahwa ospek yang sekarang telah menyatu dengan dunia pendidikan reguler. Hal ini yang saya gugat, karena bukan pada tempatnya.

    apakah mas guntar pernah diospek? berapa kali mas guntar diospek? ospek yang seperti apa? saya pernah diospek 10 kali lebih mulai dari smp sampai menjadi mahasiswa karena saya mengikuti banyak kegiatan organisasi yang rata-rata berkaitan dengan pembelajaran mental seperti pramuka, pencak silat, dan mapala. saya menerima banyak perlakukan seperti ditendang, dipukuli, dilucuti pakaiannya, ditampar, disuruh makan daun, ditenggelamkan, dan lain sebagainya. selama itu saya menikmatinya, karena memang pada tempatnya yaitu organisasi-organisasi tempat penempaan mental.

    tetapi ketika ospek masuk dalam dunia pendidikan dan menjadi ritual masuk dalam dunia tersebut, membuat saya bertanya? untuk apa? dan tentunya ini adalah sebuah “pemaksaan psikologis” tidak seperti ketika saya memang benar-benar masuk dalam suatu organisasi, yang itu merupakan minat dan sudah tujuan saya.

    jikapun generasi saya masih diospek ketika masuk SMA atau kampus dan bahkan generasi sebelumnya mengalami ospek yang lebih dasyat? apa pengaruhnya dengan mental mereka? apa pengaruhnya dengan orang-orang indonesia? mengapa masih banyak korupsi yang notabene dilakukan oleh para intelektual yang katanya berasal dari universitas-universitas besar yang terkenal dengan ospeknya?

    hehe.. cuma sekedar sharing saja, thanks.

    kenzs last blog post..Pergerakan Aksi Massa Mahasiswa Indonesia Terjebak dalam Tong Kosong?

  3. Sebenarnya pesan saya bukanlah bahwa perploncoan diperlukan (berdasarkan definisi yg saya berikan), melainkan pengondisian keras perlu diterapkan. Namun keras di sini bukanlah kekerasan, penindasan, dan penyiksaan.

    Saya pernah diospek, Mas. Sering. Seperti yg telah saya sampaikan di halaman akhir :-) . Dan berbeda dg sampean, meskipun saya merasakan manfaatnya, tapi saat menjalani dulu saya tidak menikmatinya :mrgreen: .

    Karena memang penting, pembinaan mentalitas tu harusnya bukan hanya diterapkan di kepramukaan. Atau mungkin lebih tepatnya sebaiknya setiap siswa diwajibkan aja ikut pramuka (saya dulu tidak ikut pramuka). Intinya sama sekali bukan agar mereka diplonco, melainkan agar mental mereka diperkuat & dibina. Pramuka kan ekskul yg amat bagus.

    Dan jika lantas ospek maut masuk kampus, kita memang patut waspada: itu yg ngospek paham ilmunya ngga? Itulah kenapa saya menawarkan alternatif. Pada posting2 berikutnya saya akan sampaikan pemikiran saya tentang ospek dg mahasiswa sbg pelaksana.

    Dan akhirnya, ospek (yg skr ini) apalagi perploncoan tidaklah menjamin seseorang tidak korupsi. Karena apa yg disasar adalah mentalitas, bukannya moralitas. Harusnya sih jadi satu, tapi yg selama ini terjadi belumlah begitu. Shg yg dihasilkan adalah orang2 bermental tangguh -salah satunya-, tapi belum tentu mereka bermoral tangguh.

    Itulah kenapa mahasiswa baru juga wajib ikut mentoring atau pembinaan agama secara intens selama minimal satu semester, untuk kemudian melanjutkan secara non formal untuk seterusnya.

  4. Rindu says:

    HAPUS semua yang berbau kekerasan, masih banyak cara orientasi yang lebih bangus.

  5. edratna says:

    Pekan orientasi studi seharusnya tak menjadi perpeloncoan, namun saatnya bagi adik-adik mahasiswa baru mengenal lingkungannya. Saat masuk Perguruan Tinggi tahun 1970, sayapun mengalami pekan orientasi studi minus perpeloncoan…nAmun dosen harus bertindak tegas dan ikut menunggu para senior agar tak melanggar ketentuan

  6. ameilia says:

    Membaca posting yang satu ini emang harusnya dengan pemikian yang terbuka. Dalam media, perploncoan lebih banyak disorot tentang sisi kekerasan dan korbannya saja. Akibatnya jadi antipati sendiri. setiap mendengar kata perploncoan yang ada respon menolak.
    Posting yang bagus. as usual. ^_^

  7. Rosyidi says:

    Di UNAIR sekarang udah gak lagi koq pak.

  8. realylife says:

    setuju ngga setuju sich , soalnya tadi baru liat ospek juga di kampus deket rumah

  9. Rully Patria says:

    Zaman sekarang, istilah senior dan junior sudah harus dihilangkan. Justru kedua golongan ini semestinya bergerak selaras. Saya lebih setuju dengan sistem Pengenalan Kampus dimana mahasiswa baru di perkenalkan dengan gaya belajar dan kehidupan kampus. Sehingga tidak ‘kaget’ bila kemudian mendapat tugas yang ‘bejibun’.Singkirkan perploncoan, setuju dengan Kang Akhmad, sangat tidak sesuai dengan tujuan. Kecuali jika dididik untuk menjadi PEMBUNUH.-Salam kenal Kang-

  10. bhagas says:

    salam.lam knal mas..mhsswa tc jg sy..:Dkalo ngmng masalah pengkaderan/ospek emng g ad habisnya mas..:)sy setuju jika pengkaderan memang harus ad dan sdikit bnyk perlu adanya pengkondisian mhsswa barucmn sekarang memang agak sulit untuk menerapkan hal tersebut dikmpus,y karena berbagai atauran yg mengikat dan berbagai alasan yg mendasari aturan tersebut keluar..ngurusin manusia emng sulit mas..:)

    bhagass last blog post..Merah Putih Kampusku

  11. adit says:

    horee sukses membaca semua halamannya :Dtulisannya informatif sekali, sy rasa Mas Guntar bisa mengembangkannya menjadi sebuah bukusaya sendiri ketika membaca tulisan ini, dalam hati “oooh ternyata begitu, ooh ternyata begini”entahlah fenomena OSPEK yg terjadi skrng apa, OSPEK eksis tetapi pengetahuan dan filosofi yg membelakanginya spt tidak eksis, maksud sy kebanyakan baik mhsw baru atau senior banyak yg tidak paham OSPEK itu sendirioh iya, kalo di Bandung terutama di DT ada yg dinamakan SSG (santri siap guna), saya pernah mengikuti pelatihannya, dan sangat terkesan, keras tetapi tidak keras, pelatih tidak diperkenankan menghina, memukul tetapi perjuangan fisik bagi setiap peserta harus dilakukan (nyebur ke kali, camping 3 hari 3 malam dengan jam tidur sedikit, masuk ke “hutan “sendirian tengah malam hanya dengan mengikuti lilin yg diletakan bbrp meter de el el, entahlah mungkin ospek dgn model spt ini yg perlu digalakan

  12. adit says:

    aneh nih , setiap ngasih comment di sini, spasi antar paragraf selalu tidak terbaca :-(

  13. mbah gendeng says:

    y selama ni indonesia emang identik dengan kekerasan sebab emang dulu ketika masih di pimpin oleh soharto semua serba berbau militer sehingga semua sendi masyrakat tetap tertanam hal yg berbau militer ato kekerasan karena mulai dari sekarang perlu tindakan penghapusan kekerasan agar tidak terjadi hal yg memalukab seperti perkelahian di MPR

    mbah gendengs last blog post..Pelet situs pencari

  14. ghosty1st says:

    wah sudah lama tidak berkunjung disini. artikel masih sama kayak dulu…….keren!!!

    ghosty1sts last blog post..belajar dari Paku dan Pohon

  15. immank says:

    memang betul bahwa semua mahasiswa baru alias MABA, merasa akan takut dan was-was ketika mendengar kata ospek di kampus yang baru dimasukinya, ini dikarenakan banyaknya kejadian atau korban yang jatuh pada saat ospek itu berjalan. kalo seandainya para senior atau seluruh perangkat pengkaderan dalam hal ini ospek mencoba untuk duduk dan rembuk serta menkaji lebih jauh sebuah metodologi ospek yang ideal kalau selama ini hanya berorientasi pada kekerasan fisik kenapa tidak hari ini kita mencoba untuk mengarahkan mereka dari awal untuk keras dalam berifkir…????

  16. shinji says:

    1 question…kalo ospek ginian sgitu postifnya dmata anda, knapa negara maju tidak meng-adopt system ginian? just think about it….why negara maju bisa maju tanpa ospek yg anda nyatakan memupuk nilai2 positif di dalam diri mahasiswa yg merupakan calon benih2 bangsa.saya yakin ada jalan yg lebih baik drpd ospek militer seperti ini.

  17. immank:
    Berdasarkan pengalaman dan pengetahuan saya, konsep pengkaderan yg ideal sebaiknya tidak (hanya) datang dari mahasiswa, Mas. Melainkan dari mereka yg telah lulus. Perspektif dan masukan mereka lebih bebas dari tendensi dan motif pragmatis untuk semisal mendapat penghormatan dari yunior.

    shinji:
    mas Shinji yg baik, pertama perlu diketahui dulu bahwa ospek model brutal, model keras hingga yg model positif mendidik itu sudah ada di negara maju. Tulisan saya ini juga didasarkan atas riset yg dilakukan oleh Elliot Aronson, Judson Mills, dan Robert B. Chialdini di negara2 maju spt Inggris, Amerika, dan Australia.

    Konsep Boot Camp yg saya usulkan pada halaman terakhir juga inspirasinya dari negara maju tsb. Jepang dan Korea Selatan yg lebih maju ktimbang Indonesia jg gunakan model pendidikan keras mendidik semacam yg saya sampaikan di halaman terakhir (mrk pake program pendidkan wajib-belajar-militer selama 3-6 bulan).

    Ada yg beranggapan raw material masyarakat kita (dlm hal mentalitas) lebih buruk ketimbang Jepang, Amerika atau yg lain. Etos kerja lebih buruk, disiplin lemah, dsb. Shg hal ini ustru menjadikan pengondisian penuh disiplin jadi krusial utk diterapkan.

  18. wong ndeso says:

    wow lebih banyak di kasi artikel dunk…….

    kayak tips web browser…..
    chating software kayak YM, MIRC, dll
    chating mobile seperti mig33, mxit, ultamirc, dll

    o i yaaaaaaaaaa bisa kasi tips edit FS biar keren penuh dengan animasi dan multimedia

    juga software2 yang penting2 lah

    religi nya di tambahin OK

  19. FERI says:

    WAH SAYA SEPAKAT PENGKADERAN ITU HARUSNYA LEBIH BERSIKAP MORAL JANGAN SAMPAI ADA KEKERASAN. So’KAN kITA TAHU SKRG PENGKADERAN AWAL YG MENAKUTKAN BG MABA

  20. Aditya Pradipta says:

    saya kurang setuju dengan artikel terakhir yg maz sampaikan. tentang “pengkondisian” siswa SMA dari yg malas,hedon,dsb,menjadi “seperti yg para Senior inginkan” ,yang notabene menurut saya mentalitas seperti itu saya BELUM TENTU membawa pribadi tersebut menjadi SUKSES. apalagi bila ternyata mayoritas Senior yang mengospek tidak paham mengenai tujuan pengubahan karakter tersebut.

    menurut saya,semua orang BISA MENCAPAI seksesnya sendiri,,dengan caranya sendiri.TANPA pengaruh SEBUAH SISTEM dari ideologis tertentu yang dengan paksa mengubah kepribadian seseorang mjd sesuai dgn PENDAPAT/CARA PANDANG ideologi tersebut,tentang bagaimana semua “SEHARUSNYA” dilakukan. ini merupakan cara pandang yang sangat sosialis tentang manusia,dan sama sekali tidak mencerminkan demokrasi & kebebasan. orang seakan DIPAKSA menganut sebuah SISTEM,yang notabene mmg berjalan baik unutuk SEBAGIAN ORANG. tapi belum tentu semua.

    Setiap orang memiliki kapasitas sukses pda dirinya. meskipun orng tersebut berkarakter x sprti yg tlh anda jabarkan. Toh,mereka juga sukses masuk ke univ. yg diinginkan, yg notabene merupakan seleksi alam. jadi sbrnya mrka sdh bisa dan mampu untuk sukses,tnpa bntuan sebuah sistem yang memaksa. dan bila tidak,,mengapa tidak membiarkan mereka sendiri yang menentukan nasibnya? mau jadi apa dan bagaimana? toh bila mereka benar” menginginkannya, mereka juga akan SADAR sendiri. meskipun proses ini tidak dalam wktu yg singkat,tp menurut saya proses kesadaran diri sendiri ini memiliki efek psikologis yang lbih besar daripada melalui sebuah sistem.

    kita tidak bisa memaksakan kehendak kpd orang lain. karena perilaku seperti apapun telah menjadi krakter asli orang tersebut. tidak ada pengkondisian tersistem oleh manusia yang bisa mengubahnya. sekali lagi tidak ada,seberapa hebatpun sistem itu. contoh: mr.SOeharto. top 1 koruptor dunia,yg lahir dari sistem Militer.dan pernyataan ini tidak bisa disangkal. sistem militer aja gagal mmbntuk soeharto,apalgi cuma ospek yg dibuat olh senior? mungkin memang menyisakan sedikit sikap positif pd maba,namun mereka akan segera MELUPAKAN kebiasaan tersebut,karena lingkungan melakukan pengkondisian yg lain. tidak,anda tidak bisa mengubahnya,kecuali diri mahasiswa it sndiri..yang mereka ingat adalah perasaan” pegal,jengkel,dan dendam. itu tdk bisa terhapus wlopun stlh pra senior akhirnya mminta maaf. scra tdk langsung mereka telah diajarkan cara” kasar untuk mencapai apa yang mereka inginkan(bila ospeknya tidak benar,dan MAYORITAS mmg begitu.)

    kesimpulan: OSPEK memang perlu,untuk membuka sudut pandang baru dan menyadarkan para maba. namun dengan lemahnya pengetahuan senior yang mengospek,tindakan tersebut bisa saya kategorikan sbg tindakan kurang ideal. dan bila diteruskan akan berdampak buruk bagi para maba. Tindakan yg harus dilakukan : REVOLUSI OSPEK. Meluruskan OSPEK ke tujuannya semula yang mulia. dan hal ini,saya kira bisa dan sangat bisa diupayakan. bravo True Ospek !

    ps: analisa mas tentang psikologis ospek hebat sekali(hal2)! saya kagum,, bisakah mas menulis lagi tentang MINDSET seorang senior?? saya sangat tertarik dengan bagaimana mereka membuat sebuah sistem yang hebatt! bravo!

  21. Terima kasih atas sumbangsih pemikirannya, mas Aditya. Anda punyai karakter ilmiah yg baik sekali. Dengan senang hati saya menanggapi ajakan diskusi Anda.

    Saya sepakat bhw setiap orang bisa mencapai suksesnya sendiri, dan memang harus begitu. Skr yg penting adl mengondisikan agar adhe’2 bisa punya potensi lebih besar utk capai suksesnya. Ospek tidaklah menyentuh aspek ideologis, tidak juga kompetensi, melainkan mentalitas. Kepintaran yg dibuktikan dengan lolosnya ybs ke PT favorit tidaklah menggambarkan baiknya mentalitas seseorang. Saya sering menemui orang pintar yg brengsek, egois, super narsis dan takabur.

    Terkait Suharto, sebelum kita ulas ttg tabiat korupsinya, saya yakin akan sangat kecil kemungkinan bisa menjadi presiden RI kalau sejak awal dia tidak pernah mendapat didikan militer :-) Artinya gini: didikan thd Suharto itu membuat dia jadi capable dan punya mentalitas luar biasa, dan itulah yg menjadikan dia jadi rising star di jamannya. Tapi perkara korupsi, itu masalah akhlak dan moralitas, yg itu bukanlah ranah dari Ospek.

    Memang betul antara mentalitas dan moralitas ada irisan, tapi dalam ospek kita tidak sedang mengajarkan ideologis tertentu yg membuat seseorang punya kompas moralitas dan kemampuan mandiri utk jauhkan diri dari akhlak cela. Itu adalah ranahnya agama; yg mana kemudian difasilitasi dalam bentuk semisal mentoring agama pada tahun pertama (kalau di ITS).

    Namun bahwa sifat hedon, indisiplin, impulsif dan pragmatis itu buruk, saya kira itu sudah jadi ‘kesepakatan’ bersama; bahwa itu mentalitas yg buruk dan susah untuk mengantarkan pada sukses, sehingga harus dimatrikulasikan terhadap maba. Perkara ketidaksukaan pada metodologi tidaklah boleh menjadikan kita menolak target pembelajaran itu. Sama juga, bahwa kemudian kompetensi mengader dan keteladanan senior yg masih kurang, itu tidaklah kemudian bisa dengan serta merta dijadikan penghapus tujuan dan target pencapaian ospek. Makanya itu saya sampai menyarankan ospek dilakukan oleh militer kan :-)

    Bahwa ospek dinilai gagal merubah mentalitas maba, habis ospek mbalik lelet lagi, saya katakan memang bukan itu target pencapaiannya. Untuk merubah kebiasaan/mentalitas, kita butuh pembiasaan intensif selama MINIMAL 20 hari. Shg jangan juga kita menaruh ekspektasi berlebihan pada ospek. Fungsi ospek adl sebagai katalis; dia memperkenalkan dan membangun momentum atas kebiasaan2 efektif. Shg klo ada yg punya target ospek utk membentuk maba yg tangguh, ulet, kreatif, cekatan, dsb dsb.. saya katakan itu NonSense… atau LeBay lah :-D

  22. eko says:

    Salam kenal mas Guntur. artikelnya menarik dan mungkin saya ikut kasih pendapat sedikit.

    Saya kira kekuatan bisa datang dari 2 hal. kekerasan, atau dari cinta dan kasih sayang. seorang ayah jelas bisa membentuk anaknya jadi kuat dengan cara memukuli anak itu, atau yang lebih baik, menanamkannya nilai-nilai unggul, memberinya penghargaan atas tiap prestasi dan kedisiplinannya, dan memberinya harapan dan cita-cita sehingga dia akan berlari dengan penuh semangat dan tidak mudah menyerah.

    ini adalah teori sederhana carrot and stick. tapi ironisnya karena kita justru seringkali terbiasa dengan kekerasan, kita tanpa sadar merasa bahwa kekerasan adalah lebih efektif. tapi tentu Nabi Muhammad, atau Sukarno bisa membentuk bangsanya menjadi hebat dan kuat, justru karena cinta.

    mudah-mudahan manfaat. salam

  23. ania novianti says:

    ospek gk perlu dnan kekerasan

  24. MABA says:

    Sebenarnya ospek punya niat baik…
    Tapi caranya terlalu kasar.

    Boleh aja membangun kebersamaan, tapi kalo dengan kekerasan kan malah bikin berontak.
    Bahkan akan terjadi depresi pada pihak mabanya.

    Jadi untuk senior, sebaiknya pikirkan kembali tindak kekerasan kepada junior…

  25. ANAK TEKNIK MAKASSAR says:

    maaf sy sedikit berkomentar…
    perlu diketahui esensi dari pengkaderan perpeloncohan itu sendiri seperti apa….
    pertama bedakan keras dengan kekerasan??????????????????????
    pembentukan mental dan fisik dalam menjalani kehidupan yang sesungguhnya itu perlu dipersiapkan di saat mahasiswa baru ada…. pembentukan pemikiran dan lainnya….
    bayangkan ketika kita sudah menjadi salah satu pekerja di salah satu perusahaan misalnya,,,terus atasan kita membentak ataupun mengeluarkan kata kasar kepada kita bahkan tak jarang yang “memukul”…..
    lantas kita depresi dan stres…. akhirnya meninggalkan pekerjaan itu…..
    z rasa pembentukan mental yang kuat dan keraslah yang mampu bertahan di kehidupan yang modern dan penuh dengan kemunafikan ini…..
    jangan memandang pengkaderan perpeloncohan dari sisi negatifnya saja… panda dari sisi positifnya juga dan jangka panjangnya……

  26. Eko: inspirasi yg bagus, mas Eko. Terima kasih sudah berbagi :-)

    Yth Anak Teknik Makassar: Silahkan baca komen no.4; di sana saya bicara ttg beda keras & kekerasan (in fact, silahkan baca dulu seluruh komentar deh :-)

    Betapapun kekerasan di tempat kerja, yakin deh, senior mahasiswa biasanya masih lebih sadis dan berlebihan. Perploncoan dg kekerasan bukan melatih mental, Mas. Itu sekedar membiasakan, dg membuat hati lebih keras & tahan dg makian dsb, dan tidak lantas memberi kemampuan utk menangani penindasan. Nyali bisa jadi terbangun, tapi tidak lantas membijakkan dan memberi kemampuan solutif.

    Saya ulang lagi: perploncoan tidak serta merta membuat maba jadi pandai menangani konflik secara bijak & matang. Lebih parah lagi, seniornya pun seringkali juga tak mampu kok klo diposisikan dlm kondisi yg sama dg maba :-D

    Tentang segi positif perploncoan, saya sudah mengulas aspek positifnya dr ‘segi ilmiah’ klo Anda benar2 membaca tulisan saya scr tuntas (sudah tau kan klo ada 4 halaman). Dan catatan pentingnya: sepakat pendidikan keras, tapi jangan mahasiswa yg melaksanakan.

  27. psp cso says:

    I don’t think it really has anything to do with the memory sticks or the reader itself because when the USB is plugged in the sticks, reader and unit seems to work just as it should but when it is unplugged the issue is again apparent.

  28. nikensp says:

    jadi maksudnya mahasiswa kita ini mau dididik biar mirip spartan gitu? jadi masuk kuliah untuk jadi spartan? :)

  29. zzzz says:

    saya sih cuma mw bilang.

    dari sisi agama(agama saya islam), perpeloncoan itu diharamkan. mw bukti? silahkan http://almakassari.com/artikel-islam/akhlak/bingkisan-untuk-panitia-ospek.html

    kedua. dari sisi psikologis, perpeloncoan ga baik. mw bukti?
    silahkan baca buku psikologi perkembangan dan psikologi pendidikan.

    sekarang lihat. negara2 yang masih melancarkan ospek, mana sih negara yang maju?
    semua negara ancur.
    coba sebut 1 negara yang maju karena para mahasiswanya di OSPEK?di pelonco.
    ga ada mas.

    jadi tolong berfikir realistis.
    jaman berkembang.

    tolong pemikiran pun disesuaikan dengan kemajuan jaman

  30. gagah says:

    mari kita melihat tujuan dari ospek saja…apakah harus memakai perploncoan sampe merendahkan peserta didik ?
    mereka kan masuk kuliah bukan buat ikut ospek tapi utk kuliah dan belajar

    salam kenal

    http://www.akhmad06.student.ipb.ac.id

  31. opie says:

    ijin copas :)

Trackbacks/Pingbacks

  1. Tujuan dan Esensi Ospek Pengkaderan Massal | AkhmadGuntar dot com - [...] post sebelumnya telah saya sampaikan bahwa bagaimanapun mahasiwa baru perlu dberi pengondisian keras sesuai dg [...]
  2. Tujuan dan Esensi Ospek Pengkaderan Massal | Trustco Surabaya - [...] post sebelumnya telah saya sampaikan bahwa bagaimanapun mahasiwa baru perlu dberi pengondisian keras sesuai dg [...]

Leave a Reply